A Lil' Step to... Czech Republic (Part 2)

Terbangun dari tidur dengan kepala super berat serasa dipakein bando beton, akibat si 'sex on the beach' semalam (baca postingan sebelumnya). Hari kedua di kota cantik di jantung benua Eropa, aku berencana untuk mengeksplore isi kota dengan berjalan kaki. Ya, kota Praha tidaklah terlalu besar untuk ditaklukkan dengan sepasang kaki berbetis kencang seperti kakiku ini. Namun sisa-sisa hangover masih menghantui saat dengan malasnya aku merangkak keluar dari bunk bed tempatku tewas tadi malam! :D

Masih jam10 pagi, dengan santai aku dan teman-temanku mengambil posisi favorit di bar Belushi's yang baru buka. Posisi favorit kami berempat adalah di meja deretan paling depan, tepat di depan main stage. Rasa lapar sehabis cocktail party semalam membuat kami memutuskan untuk kembali makan Flying Pigs porsi jumbo seperti kemarin, ditambah dengan Wedges Fries dan salad. Tanpa tedeng aling-aling, kami melahap tulang-tulang rusuk bakar itu hingga tak bersisa. Dan baru sadar ternyata banyak bule-bule di sekitar kami yang memandang takjub kearah empat gadis Indonesia berbadan mini dengan porsi makan kuli ini. Hehehe... Memang sih, dibandingkan dengan menu sarapan para bule itu, menu kami memang bisa dibilang nggak tahu diri. Masih pagi koq ya bisa-bisanya menyantap porsi jumbo Pork Ribs! Tapi ya begitulah orang Indonesia tho? Makan kudu nampol pooolll.... :p

Tepat tengah hari, kami keluar hostel untuk memulai penjelajahan dengan tujuan pertama adalah Prague Castle. Namun sayang, sarung tangan ku ketinggalan di kamar. Jadilah teman-temanku pergi jalan duluan ke arah Vltava river bank, sementara aku kembali masuk ke hostel untuk mengambil sarung tangan. Maklum, suhu musim dingin seringkali membuat badan menggigil nggak karuan jika tidak memakai perlengkapan perang yang hangat. Keluar dari hostel, aku sudah tidak melihat teman-temanku lagi di jalanan. Berbekal peta, aku menyusuri jalanan cobbled stone di area Odborů, mencoba menemukan ketiga temanku yang ternyata jalannya cepat juga. Setelah ngubek-ngubek gang dan jalanan di Odborů sampai ke jembatan Most Legii, akhirnya aku menyerah dan memutuskan jalan sendiri. Toh nanti kami pasti akan bertemu di Prague Castle juga bukan? Jadi ya nggak masalah kalau kali ini terpisah dari mereka.
Matahari pagi di kota Praha

Menyusuri pinggiran sungai Vltava menuju Charles Bridge, aku berjalan di trotoar tepi sungai yang siang itu ramai oleh wisatawan pejalan kaki. Aku perhatikan, semua orang berpakaian dengan warna-warna gelap. Entah itu hitam, abu-abu, biru dongker, ataupun coklat. Sekilas seolah mereka memakai mantel yang sama saking warna nya yang monoton semua. Jarang sekali ada yang memakai outer clothes atau coat dengan warna terang alias ngejreng. Sekalinya ada, sudah pasti yang memakai adalah orang Asia bermata sipit. Hehe... Entah kenapa, setelah aku perhatikan memang benar bahwa ras kulit kuning bermata sipit selalu berani tampil dengan warna cerah dan style yang sedikit lebih 'catchy' ketimbang orang-orang Eropa itu sendiri. Contoh, aku menemukan dua sejoli bermata sipit jalan-jalan di kota Praha yang notabene jalanannya nggak bisa dibilang mulus itu -yang full cobbled stone- bisa-bisanya si cewe pakai boots high heels runcing sekitar 15cm dan pakai stocking jala plus rok setengah paha loreng-loreng. Masalah gitu? Ya kalau bukan saat winter dan jalanan mulus sih ya nggak masalah. Cuma nggak bisa ngebayangin aja gitu, di suhu musim dingin yang terkadang minus ini, bisa aja ya pakai stocking jala yang bolong-bolong itu. Hehehe... nggak kenal sama masuk angin kayanya. Tapi aku acungi jempol buat style nya orang Asia yang unyu-unyu itu. Kalau bukan karna sentuhan warna-warna pakaian orang Asia, pasti pemandangan di Eropa akan sangat membosankan dengan seliweran manusia berbaju hitam atau abu-abu. (ssttt.... aku pun kini ketularan doyan baju warna gonjreng lho! hihi...)
Charles Bridge dengan latar belakang Mala Strana
 Menyusuri Charles Bridge di siang hari terasa sungguh berbeda dengan malam hari. Siang itu suasana jembatan tetap seramai malam, namun yang membedakan adalah di siang hari banyak terdapat street artist, baik pengamen maupun pelukis jalanan. Tak lupa juga para pedagang kaki lima penjual kartu pos. Hmmm... aku koq lebih suka suasana malamnya ya. Terasa lebih mistis dan damai kalau malam.
Saat menyeberangi Charles Bridge, terlihat beberapa kerumunan disekitar sebuah patung. Patung seorang Santo berukuran kecil itu ditempatkan di sebuah jeruji berukir, yang di sekitarnya banyak tergantuk gembok-gembok cinta. Penasaran aku ikut mendekat ke gerombolan manusia yang tampak mengantre tersebut. Dengar punya dengar ternyata ada kepercayaan yang mengatakan kalau kita mengusapkan tangan kita ke patung maka akan enteng jodoh bagi yang jomblo dan langgeng bagi yang berpasangan. Haha... Percaya? Gak tahu deh ya... aku sih ikut mencoba saja karena kepalang tanggung mengantri. (eh tapi beneran lho manjur! Terbukti sebulan setelah hari itu, aku beneran bertemu someone special! Hehe...)
Main street of Mala Strana
Di kejauhan, sudah terlihat sang Prague Castle yang berdiri kokoh diatas dataran tinggi Malá Strana. Aku bergegas menyeberangi jembatan dan mulai menyusuri jalanan Malá Strana yang menanjak itu, menapaki ratusan anak tangga satu persatu hingga mencapai gerbang utama Castle. Sampai di puncak tangga, sambil ngos-ngosan aku memandang sekeliling. Dan wow... Pemandangan dari atas sini sangat indah! Seluruh kota Praha berikut sungai dan jembatannya terlihat cantik dari atas sini.
Puas memelototi hamparan kota Praha, aku memasuki area Castle yang didepannya terdapat lapangan luas yang dikelilingi beberapa bangunan besar seperti museum dan post office. Sebelum memasuki gerbang utama Castle, aku berfoto bersama tentara penjaga yang berdiri tegap tanpa ekspresi di sisi gerbang. Meski digodain atau diledekin sekalipun mereka tetap tidak bergeming bak patung! Ganteng-ganteng tapi dingin! Hahaha...
ratusan anak tangga menuju Castle
benteng pembatas Castle
square di halaman depan Castle

Memasuki kawasan Castle, aku memandang takjub pada bangunan gothic-bohemian yang menjulang tinggi di depan mata. Arsitektur rumit yang sudah menghitam dimakan usia itu terlihat masih kokoh dengan gargoyle-gargoyle yang berdiri angkuh di tiap-tiap sudut menaranya. Ya, Gargoyle! Salah satu icon favoritku pada bangunan kuno di Eropa, anjing-anjing serigala bertampang menyeramkan itu terlihat keren dan cool di mataku. Aku kelilingi bangunan Castle itu satu kali dan kemudian ikut mengantri untuk masuk ke dalam Cathedral nya. Bagian dalam Cathedral sih menurutku sama saja dengan cathedral-cathedral lainnya, menakjubkan dengan interior klasik dan rose windows. Namun bagian luar bangunannya lah yang paling indah. Bangunan batu yang penuh dengan bentuk-bentuk rumit itu sangat indah dengan warna pastel kelabu yang menghitam, menandakan usianya yang telah berdiri selama ratusan tahun. Puas menelusuri setiap jengkal Prague Castle, aku melangkah ke halaman belakang Castle dimana terdapat beberapa museum dan cafe di gang-gang kecil. Maksud hati mau ngopi sebentar di sebuah cafe mungil di sudut jalan, namun ternyata cafe nya tutup. Sial! Padahal dinginnya sore itu betul-betul menggigit. Aku pun kembali ke halaman utama Castle dan duduk di sebuah bangku sambil melihat pertunjukan drama kelahiran Yesus didepan Cathedral. Kebetulan pas lagi duduk disana, ketiga temanku datang dari arah depan Castle, dan akhirnya menemukanku. Jadilah kami bersama-sama kembali.
Gerbang utama Castle
Pintu depan Cathedral
detail yang rumit pada bangunan kastil
the cool gargoyles!! :D
halaman belakang kastil
bagian dalam Cathedral
patroli penjaga

Matahari musim dingin tenggelam dengan cepat. Jam 5 sore saat suasana sudah hampir gelap, kami turun menuju ke pusat kota, bermaksud untuk mencoba arena Ice Rink di dekat Old Town Square. Namun terlebih dahulu mampir ke John Lenon Wall yang terletak di Grand Priory Square, Malá Strana. Dinding yang penuh coretan dan graffiti ini dulunya di tahun 1980 merupakan dinding biasa yang digambari wajah John Lenon dan beberapa lyric lagu The Beattles. Dan kemudian belakangan menjadi dinding simbol Love & Peace graffiti dimana anak-anak muda Czech bebas menuangkan inspirasi dalam bentuk coretan di dinding itu. Hmmm... Tak ada yang menarik sih sebenarnya dari dinding itu, hanya sebuah gambar wajah John Lenon yang di depannya dipasangi lilin dan bunga-bunga, entah maksudnya apa. Mungkin untuk mengenang sang musisi tersebut.
Praha saat senja, dengan bulan menggantung diatasnya :)
suasana Old Town malam hari
Kembali menyeberangi Charles Bridge menuju ke Old Town Square, melewati puluhan toko-toko souvenir, aku mencoba melongok sebentar ke beberapa toko. Rata-rata harga souvenir seperti magnet kulkas dan gantungan kunci relatif sama seperti di kota-kota lain di Eropa, sekitar €3/pcs. Banyak kulihat souvenir Matrioska dan Telur-teluran, yang notabene aku tahu itu aslinya berasal dari karya seni Rusia. Namun para pedagang di Ceko mengklaim bahwa Matrioska aslinya dari Ceko. Yaiyalah secara dulunya kan Ceko juga bagian dr Rusia saat namanya masih Uni Soviet! Haha... Nggak mau tertipu ah! Beli Matrioska nya nanti saja kalau beneran menginjak tanah Rusia, beli di negara asalnya. Amin...
salah satu sudut cantik di Praha :)
Tiba di Ice Rink, kamipun mulai asyik meluncur diatas es. Ehmmm.... lebih tepatnya hanya salah satu dari kami yang mampu meluncur mulus diatas es. Ya, hanya Asri yang jago main ice skating. Sedangkan aku, Grace, dan Michelle cuma mampu terseok-seok dan jago gelendotan di pagar Ice Rink! hahaha... Tidak dikenakan biaya untuk masuk arena Ice Rink, hanya perlu menyewa sepatu skate seharga Kč50. Puas bermain ice skating (plus jatuh bangun) kami kembali ke hostel dengan terlebih dahulu mampir jajan ke christmas market. Kemudian aku dan Grace memutuskan untuk menikmati suasana malam di Wenceslas Square, sementara Asri dan Michelle kembali nongkrong di Belushi's Bar untuk bercocktail ria. Jadilah aku duduk-duduk  selonjoran di depan National Museum yang megah itu sampai jam 12 malam, menikmati indahnya malam di kota Praha, sambil berbagi cerita dan mimpi bersama Grace. Well... Praha memang cantik dan bikin betah!
Asri asyik meluncur, aku asyik gelendotan pagar! Haha :D
_to be continue_
Here we are front of Prague Castle :)

Comments

  1. ahhhh baca ini bikin kangen ama kota Praha yang cantik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. :)
      iya, Praha memang cantik....
      Bikin jatuh hati!

      Delete
  2. We absolutely must go here when we go to Europe hopefully this year! What visa are you on?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh my God, You are the one of Pergi Dulu couple???
      :D
      whaaaaa.... thank you for visiting my blog!
      greetings for Susan! :D
      I'm one of Pergi Dulu fans :)

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Inspirational Travel Quotes

Shop Hop in Netherlands!

Explore Australia for a year? Why not! :)